Asisten II Sintang Buka Sosialisasi Kabupaten Program Perluasan Kiat Guru
05 Sep 2019
Asisten II Sintang Buka Sosialisasi Kabupaten Program Perluasan Kiat Guru

Sintang-Asisten II Sekretariat Daerah Kabupaten Sintang Bidang Perekonomian dan Pembangunan, Henry Harahap, S. Sos. MM dalam hal ini Wakil Bupati Sintang membuka kegiatan Sosialisasi Kabupaten Perluasan Program Kinerja dan Akuntabilitas Guru (KIAT GURU) Kab. Sintang tahun 2019 di Aula Dinas Kesehatan Kab. Sintang, Kamis (5/9/19) pagi.

Dalam sambutannya Henry Harahap mengatakan Pemerintah Kabupaten Sintang sangat menyambut baik dan sejak awal mendukung adanya kegiatan kegiatan Sosialisasi Kabupaten Perluasan Program Kiat Guru di Kab. Sintang ini. Terlebih mengingat bahwa Kabupaten Sintang merupakan salah satu daerah Pilot Project bersama empat Kabupaten lainnya di Indonesia, seperti Kabupaten Ketapang dan Landak dari Kalbar, serta Kabupaten Manggarai Barat dan Manggarai Timur dari Provinsi Nusa Tenggara Timur, sebagai lokasi Program Kiat Guru sejak akhir tahun 2016 lalu.

“program kiat guru ini sangat sejalan dengan visi dan misi pemkab sintang, dimana bertujuan untuk meningkatkan kualitas layanan pendidikan dasar di daerah terpencil”kata Henry.

Mengingat lanjutnya, persoalan pendidikan di Kabupaten Sintang ini pada dasarnya masih di hadapkan terkait masalah keterbatasan sarana  dan prasarana pendidikan seperti masih banyaknya ruang kelas dalam kondisi rusak sedang dan berat, aksesibilitas yang masih rendah akibat infrastruktur jalan belum memadai, masih rendahnya kualitas tenaga guru dan tenaga pendidikan, terbatasnya kemampuan keuangan daerah dalam pengalokasian anggaran di bidang pendidikan serta penyebaran tenaga guru yang belum merata di wilayah Kecamatan dan Desa khususnya di daerah-daerah terpencil dan tertinggal.

“selain itu juga masih rendahnya nilai IPM Kab. Sintang dimana pada 2018 pada angka 66,07 % yang masih berada di bawah nilai IPM Provinsi Kalbar 66,98 % dan nasional 71,39 %. Sementara angka rata-rata lama sekolah masih pada angka 6,73%/tahun, lebih rendah di bandingkan Provinsi Kalbar yaitu 7,12% “terang Henry.

Untuk itu lah kata Henry, Pemkab. Sangat berharap program KIAT Guru ini bisa di perluas hingga ke semua sekolah dasar yang berada di desa-desa lainnya, sehingga semua SD di desa sangat tertinggal di Kabupaten Sintang mengalami peningkatan secara signifikan dalam hal kualitas layanan pendidikan dan hasil belajar murid.

“Pemerintah Kabupaten Sintang telah memberikan komitmen untuk melanjutkan program Kiat Guru dengan melakukan perjanjian kerjasama dengan dirjen GTK-Kemendikbud serta TNP2K dalam pemantapan dan perluasan program kiat guru di Kabupaten Sintang”ungkapnya.

Kemudian tambah Henry, Pemkab Sintang menindaklanjutinya dengan telah disusun Peraturan Bupati Sintang tentang petunjuk pelaksanaan perluasan dan pemantapan program KIAT Guru Kabupaten Sintang sebagai dasar pengaturan tata kelola pelaksanaan pemanfaatkan dan perluasan program kiat guru tahun anggaran 2019.

Sekretaris BAPPEDA Kab. Sintang, yang juga bagian dari Tim Koordinasi  KIAT Guru Kab. Sintang, Deddy Irawan menjelaskan bahwa program KIAT Guru di Kab. Sintang ini sudah memasuki fase ke-2 yakni tahun 2019 ini. Dimana pada fase I tahun 2016-2018 di Kab. Sintang Program KIAT Guru berada di 66 Sekolah Dasar (SD) yang tersebar di 60 Desa di 7 Kecamatan yakni Tempunak, Sepauk,  Kayan Hilir, Kayan Hulu, Ketungau Hilir, Ketungau Tengah dan Ketungau Hulu. Sementara untuk evaluasi pelaksanaan program Kiat Guru fase-I, kata Dedy menunjukan hasil yang cukup baik serta adanya peningkatan dalam beberapa hal, khususnya terkait tingkat kehadiran guru dan murid serta persentase kelas dengan guru.

“tingkat kehadiran guru mengalami peningkatan dari angka 78% pada awal periode oktober 2016 menjadi 83% pada akhir maret 2018. Kehadiran murid dari 89 menjadi 91%, kenaikan kelas dengan guru dari 81% menjadi 87 % pada periode yang sama”papar Dedy.

 

Kemudian lanjut Dedy, terjadi peningkatan nila rata-rata pelajaran bahasa Indonesia dan matematika. Nila rata-rata bahasa Indonesia dari angka 37,5% menjadi 50,00%, nilai rata-rata matematika dari 37,4% menjadi 48,8%. Sementara keterlibatan dan persepsi orang tua terhadap pendidikan anak-anak juga mengalami peningkatan,serta tingkat buta huruf dan buta angka pada anak-anak juga mengalami penurunan yang cukup signifikan.

“tingkat buta huruf turun dari 12,2% jadi 1,7%, sedangkan buta angka turun dari 7,7% jadi 0,4% pada periode yang sama”jelas Dedy.

Sementara itu lanjut Dedy untuk tahun 2019 program KIAT Guru fase-2 telah di perluas dengan menambah jumlah sekolah perluasan sebanyak 66 SD di 66 Desa, sehingga lokasi sasaran kiat guru secara keseluruhan menjadi 132 sekolah yang tersebar di 126 desa di 14 kecamatan. Untuk itulah pentingnya sosialisai kegiatan KIAT Guru ini di laksanakan. Dimana untuk kegiatan ini di ikuti perwakilan 33 desa dan sekolah, yang terdiri dari Kepala Sekolah, Kades dan komite sekolah, serta juga para camat dan pengawas dari 13 kecamatan.

“tujuan kegiatan ini yakni untuk memberikan pemahaman kepada peserta baik itu pihak sekolah maupun pihak desa tentang latar belakang perluasan program pelaksanaan KIAT Guru, kemudia melatih mereka untuk sosialisai di tempat masing-masing, sehingga pada pelaksaan fase ke-2 ini nanti lebih meningkat lagi hasil evaluasinya agar tujuan yang diinginkan tercapai”tutup Dedy.

RELATED POST

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pekan Raya Borneo

Video

Baliho Pekan Gawai Dayak

Regulasi

Gallery Foto